Connect with us

TERKINI

Hanya Kerana 1su “LAKSA” Heb0h Satu Malaysia

Published

on

Ini Titah Sultan Ibrahim Sultan Iskandar

Sultan Ibrahim Sultan Iskandar bertitah bahawa sekarang bukan masanya pemimpin berteg4ng urat dan bertik4m lidah untuk mencari pengaruh p0litik atau kepentingan peribadi.

Titah Sultan Johor, tindakan tersebut akan melahirkan satu v1rus yang lebih berbahaya iaitu v1rus perpecahan yang kini menular dalam kalangan pemimpin politik negara.

“V1rus ini sudah menul4r apabila berlaku perg0lakan dan perebut4n ku4sa yang meruns1ngkan rakyat, menggug4t kestabilan p0litik dan pembangunan ekonomi negara.

“Mereka yang dijangk1ti v1rus ini akan lupa diri dan tidak pentingkan tentang keperluan rakyat asalkan dapat apa yang dikej4r untuk diri sendiri,”

titah baginda semasa merasmikan Pembukaan Rasmi Bagi Penggal Ketiga Persidangan Dewan Undangan Negeri (DUN) Johor ke-14 di Bangunan Sultan Ismail, Kota Iskandar di sini hari ini.

Johor Bahru: Netizen yang terguris akibat pandangan berkaitan cara penyediaan ‘laksa’ yang tular di Facebook dinasihatkan supaya tidak terus bertik4m lid4h.

Pengerusi Jawatankuasa Pembangunan Wanita Keluarga dan Masyarakat Johor Zaiton Ismail berkata, ia dapat dielakkan sekiranya individu tertentu pada awalnya memberi pandangan secara baik dan tidak membuat perbandingan kurang sihat berkaitan cara penyediaan makanan tradisional itu.

“Secara tradisi, penyediaan laksa memang berbeza di beberapa negeri dan misalnya di Johor, ikan tenggiri menjadi bahan utama dan saya yakin begitu juga dengan negeri lain, makanan itu disediakan mengikut citarasa dan memiliki keistimewaannya.

“Misalnya selain ikan tenggiri, saya pernah mencampur beberapa jenis ikan untuk direbus bagi menyediakan laksa untuk seisi keluarga dan hasilnya enak.

“Apa yang penting penyediaan makanan itu secara sihat dan bersih.

“Tidak salah wanita itu memberi pandangan tetapi ia seharusnya dikongsi secara baik dan tidak membuat perbandingan hingga mengguris dan menjejaskan sensitiviti netizen lain,” katanya.

Zaiton berkata, pihaknya juga menasihati netizen untuk memberi tumpuan kepada aktiviti harian yang bermanfaat menerusi portal dan laman web.

“Terdapat pelbagai aktiviti bermanfaat di laman web seperti senaman dan ceramah secara dalam talian oleh agensi kerajaan seperti Jabatan Pembangunan Wanita (JPW) dan Lembaga Penduduk dan Pembangunan Keluarga Negara (LPPKN) dari semasa ke semasa.

“Segala maklumat di hujung jari, sudah tentu sebagai komuniti kita mampu merancang aktiviti harian terbaik bersama keluarga dan menjaga keselamatan bagi mengelakkan penularan kes covid-19,” katanya ketika dihubungi.

Sementara itu, seorang penjual laksa Johor, Ariff Zakariah, 53, berkata secara tradisinya, masyarakat Johor menggunakan ikan parang atau tenggiri bagi menghasilkan kuah laksa Johor kerana ia lebih berlemak dan manis.

“Bagaimanapun, kini harga ikan melambung tinggi dan kita boleh guna ikan kembung atau lain mengikut kemampuan masing-masing.

“Saya menggunakan tenggiri kerana ia mudah diasingkan isi dan tulang dan apa yang penting, kuahnya pekat dan cukup rempah-ratusnya,” katanya ketika dihubungi.

Sesetengah penggemar laksa seluruh negara bertikam lidah berkaitan cara penyediaan makanan tradisional itu selepas perkongsian pendapat seorang wanita berkaitan bahan penyediaan makanan tradisional itu di laman sosial, kelmarin.

sumber: hmetro

Dah Baca, Jangan Lupa K0men Dan Share Ya. Terima Kasih! LIKE PAGE FB KAMI JIMMY NETW0RK UNTUK MENDAPATKAN INF02 TERKINI DAN MENARIK

Pastikan yang anda berfikir dua kali terlebih dahulu sebelum memberikan sebarang k0men anda disini. Pihak E-AKbar juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala k0men adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Sementara itu, anda b0leh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dik0ngsikan seperti berikut:

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

error: Content is protected !!